Eks PM Malaysia Dituduh Melakukan 21 Pencucian Uang

Mantan pemimpin Malaysia Najib Razak menghadapi 21 tuduhan pencucian uang terkait dengan transfer $ 681 juta ke rekening banknya, kata polisi Kamis, setelah penangkapannya atas skandal 1MDB.

Najib diperkirakan akan dituntut di pengadilan Kamis sore setelah ditahan sehari sebelumnya oleh penyelidik antikorupsi.

Dia telah dipukul dengan tujuh dakwaan atas dana negara 1MDB karena secara tak terduga kehilangan kekuasaan pada bulan Mei, tetapi pengamat mengatakan tuduhan terbaru terhadapnya adalah yang paling serius.

Tuduhan bahwa politisi dan kroni-kroninya menjarah jumlah besar dari kendaraan investasi adalah faktor utama dalam kekalahan mengejutkan koalisi panjangnya di tangan aliansi reformis yang dipimpin oleh Mahathir Mohamad.

Polisi menanyai Najib Kamis pagi. Setelah itu, wakil kepala polisi nasional Noor Rashid Ibrahim mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “sebanyak 21 dakwaan yang melibatkan $ 681 juta telah disiapkan”.

Tuduhan di bawah undang-undang anti-pencucian uang terkait dengan penerimaan, penggunaan, dan transfer dana ilegal, katanya dalam sebuah pernyataan.

Najib telah didakwa dengan pencucian uang, pelanggaran kriminal kepercayaan dan menyalahgunakan posisinya atas klaim dia mengantongi sekitar $ 10 juta dari mantan unit 1MDB. Dia menyangkal melakukan kesalahan apa pun.

Namun, penangkapan terbaru terkait dengan tuduhan sentral dalam skandal yang berjalan lama – bahwa jumlah besar dari dana tersebut mengalir ke rekening banknya sebelum pemilihan yang diperebutkan pada tahun 2013.

Ketika laporan tentang transfer bank muncul pada tahun 2015, mereka mewakili titik balik dalam skandal 1MDB dan secara dramatis meningkatkan tekanan pada Najib dan lingkaran dalamnya.

Jaksa Agung kemudian membersihkan Najib dari kesalahan apa pun, mengatakan bahwa uang itu adalah sumbangan pribadi dari keluarga kerajaan Saudi, dan menutup penyelidikan domestik.

Tuntutan Mahathir pada Najib

Namun, sejak kembali untuk tugas kedua sebagai perdana menteri, Mahathir yang berusia 93 tahun telah membuka kembali penyelidikan dan bersumpah untuk membawa Najib ke pengadilan.

1Malaysia Development Berhad didirikan pada tahun 2009 dan diawasi oleh Najib. Tetapi pemimpin dan kroni-kroninya dituduh menjarah banyak uang darinya dan menggunakan uang itu untuk membeli semuanya dari real estat hingga karya seni mahal.

Departemen Kehakiman AS, yang berusaha memulihkan barang-barang yang diduga dibeli dengan uang tunai 1MDB yang dicuri di Amerika Serikat, memperkirakan bahwa total $ 4,5 miliar dijarah dari dana tersebut.

Walikota Filipina Ditembak Mati Karena Terlibat Narkotika

Seorang walikota Filipina di daftar Presiden Rodrigo Duterte yang diduga pejabat terkait narkotika ditembak mati Senin oleh “penembak jitu” dalam serangan siang hari di sebuah upacara kota, kata polisi.

Antonio Halili ditembak di dada oleh satu tembakan dari jarak jauh, melepaskan adegan kacau selama upacara pengibaran bendera mingguan di balai kota di Tanauan, selatan Manila.

Pada saat-saat berikutnya, para penonton yang ketakutan berteriak dan rincian keamanan walikota melepaskan tembakan, video dari adegan itu menunjukkan.

Namun, penembak berhasil melarikan diri dan Halili dinyatakan meninggal di rumah sakit.

Kepala polisi kota Renato Mercado mengatakan kepada AFP bahwa tembakan itu ditembakkan dari jarak sekitar 150 meter (490 kaki).

Jarak dari posisi itu luar biasa. Itu tidak bisa dilakukan oleh orang biasa. Skillnya bisa dibandingkan dengan sniper terlatih,” katanya kepada AFP.

Halili yang kontroversial telah membandingkan dirinya dengan Duterte karena dia secara terbuka berbagi posisi garis keras presiden terhadap kejahatan dan obat-obatan terlarang.

Namun pada tahun 2017, nama Halili muncul di “daftar narco” yang disajikan oleh Duterte, pejabat yang diduga terkait dengan narkotika.

Halili dilucuti dari kendali polisi setelah publikasi daftar itu, tetapi ia menolak hubungan apa pun dengan narkoba.

Meskipun Filipina kadang-kadang melihat pembantaian politisi lokal, sifat yang kurang ajar dari pembunuhan dan hubungan dengan perang obat Duterte segera membuat marah.

Ini jelas merupakan kasus lain dari EJK (pembunuhan ekstra-yudisial) yang dihasilkan dari apa yang disebut perang narkoba yang diluncurkan oleh pemerintah,” kata pemimpin oposisi Senator Francis Pangilinan dalam sebuah pernyataan.

Ini adalah gambaran Filipina tentang ‘liar, barat liar’ yang juga mengurangi keinginan investor asing dan lokal,” tambahnya.

Pemerintah telah mengatakan bahwa lebih dari 4.200 tersangka telah tewas sebagai bagian dari perang terhadap narkoba yang merupakan pusat pemerintahan Duterte.

Kelompok HAM menuduh jumlah korban tewas lebih banyak

Tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh bahwa jumlah korban tewas sebenarnya tiga kali lebih tinggi dan bahwa polisi dan orang-orang yang berbayang-bayang membunuh orang bahkan tanpa bukti mereka terkait dengan narkoba.

Tiga walikota lain di “daftar narco” telah ditembak mati, salah satunya ketika ditahan di dalam sel penjara.

Mercado, kepala polisi Tanauan, mengatakan bahwa pembunuhan itu mungkin terkait dengan tuduhan obat-obatan terlarang.

Juru bicara Duterte, Harry Roque, mengutuk kejahatan itu dan memuji Halili sebagai walikota “salah satu kota paling progresif,” di provinsinya.

TKI Indonesia Kembali di Penggal di Saudi

Arab Saudi telah memenggal seorang pekerja TKI untuk pembunuhan meskipun Presiden Joko Widodo telah meminta maaf dan minta untuk pria tersebut diberi grasi.

M. Zaini Misrin dari Bangkalan, Jawa Timur, dieksekusi pada hari Minggu, menurut Migrant Care, sebuah organisasi Indonesia yang berfokus pada kesejahteraan pekerja migran Indonesia.

Zaini, yang bekerja sebagai sopir, dijatuhi hukuman mati pada 17 November 2008, setelah dinyatakan bersalah membunuh majikannya, Abdullah bin Umar Munammad Al Sindy. Dia ditangkap pada 13 Juli 2004.

Migrant Care menduga bahwa penduduk Bangkalan yang berusia 53 tahun itu terpaksa mengakui pembunuhan tersebut.

Kelompok tersebut selanjutnya mengklaim bahwa Zaini tidak menerima bantuan hukum selama persidangannya dan hanya ditemani oleh seorang penerjemah yang dianggap terlibat dalam memaksanya untuk mengakui kejahatan yang dia klaim tidak dilakukannya.

“Arab Saudi juga tidak memberi tahu Indonesia [tentang eksekusi] baik melalui konsulat jenderal di Jeddah atau Kementerian Luar Negeri,” kata kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin.

Kementerian Luar Negeri Indonesia membenarkan eksekusi tersebut dan klaim Migrant Care bahwa sebelumnya tidak diberitahu oleh Riyadh mengenai pemenggalan kepala Zaini.

Permintaan Grasi Presiden Jokowi

Presiden Jokowi telah meminta agar Zaini dan orang-orang Indonesia lainnya dihukum mati di Arab Saudi diberi grasi setidaknya tiga kali: Selama kunjungannya ke Riyadh pada bulan September 2015, saat kunjungan Raja Salman ke Jakarta pada bulan Maret 2017 dan melalui sebuah surat yang dikirim ke Islam kerajaan pada bulan November 2017.

Konsulat Jenderal RI di Jeddah juga meminta agar Zaini diperiksa dan diinvestigasi ulang antara tahun 2011 dan 2014, menurut Migrant Care. Upaya hukum, bagaimanapun, gagal untuk membatalkan keyakinannya.

Ini merupakan kasus kesekian, yang menimpa pekerja TKI yang sedang berada diluar negeri. Belum jelas, langkah apa yang akan diambil oleh pemerintah Indonesia terkait dengan eksekusi mati TKI Indonesia yang dituduh membunuh ini.

3 Hacker Ditangkap Terkait Kasus Meretas Banyak Situs

Unit cybercrime Polisi Jakarta pada hari Rabu mengungkapkan telah menangkap tiga tersangka hacker, yang diidentifikasi hanya sebagai NA, ATP dan KPS, anggota geng pemerasan online Surabaya Black Hat, setelah menerima laporan dari Internet Crime Complaint Center (IC3) pada bulan Januari.

Kepala unit cybercrime Polda Metro Jaya Adj. Sr. Comr. Roberto Pasaribu menjelaskan bahwa IC3 adalah badan investigasi utama Biro Investigasi Federal Departemen Kehakiman AS (FBI).

“IC3 mencatat semua cybercrimes yang terjadi di seluruh dunia. Mereka mengamati bahwa lebih dari 3.000 akun telah diretas sepanjang 2017, “katanya seperti dilansir kompas.com.

“Unit cybercrime kami kemudian segera menganalisis laporan tersebut dan, setelah dua bulan melakukan penyelidikan, kami menemukan bahwa ada enam pelaku dan mereka berada di Surabaya [Jawa Timur],” katanya, menambahkan bahwa KPS mengaku kepada polisi bahwa dia telah meretas sekitar 600 situs web.

Juru bicara Kepolisian Jakarta Sr. Comr. Argo Yuwono sebelumnya mengatakan bahwa penjahat dunia maya telah menipu situs web lokal dan internasional agar data dapat digunakan dalam skema pemerasan. Mereka diduga secara paksa mendapatkan akses ke komputer dan jaringan pribadi untuk mengumpulkan informasi dan data untuk memeras calon korban.

Kejahatan Cyber

Kejahatan Cyber memang menjadi isu yang banyak terjadi diberbagai negara dibelahan dunia. Selain Indonesia, berbagai negara lain juga pernah menjadi korban Cyber akibat ulah hacker ini. Ada banyak kasus dari berbagai negara di seluruh dunia terkait kasus pembobolan situs dan sejenisnya.

Memang hacker menjadi salah satu kelompok atau perorangan yang banyak melakukan aksi dalam melakukan pembobolan atau pengambilan uang dari berbagai cara. Ada yang melakukan pencurian melalui penipuan, ada pula yang dilakukan dengan cara penipuan melalui kartu kredit dan sejenisnya.

Sasaran hacker sendiri bisa dari kalangan apa saja. Ini menjurus sesuai dengan keinginan kelompok atau perorangan tersebut dalam melakukan tindak kejahatannya. Ada pula beberapa hacker putih yang merupakan hacker baik yang banyak membantu pemerintah dan organisasi legal lainnya.

KPK Panggil 2 Petinggi Garuda Indonesia

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan mengajukan pertanyaan kepada dua pejabat tinggi dari maskapai Garuda Indonesia sebagai bagian dari penyelidikan kasus korupsi yang melibatkan mantan direktur utama perusahaan Emirsyah Satar.

Kedua pejabat tersebut adalah wakil presiden perusahaan perencanaan perusahaan, Setijo Awibowo, dan direktur strategi, pengembangan bisnis dan manajemen risiko Achirina.

“Mereka akan ditanyai terkait dugaan ESA,” kata juru bicara KPK Febri Diansyah, seperti dikutip kompas.com di Jakarta, Selasa.

Emirsyah telah terlibat dalam kasus penyuapan terkait pengadaan mesin Rolls-Royce di Garuda Indonesia.

Seperti dilaporkan sebelumnya, Emirsyah diduga telah menerima US $ 4 juta atau setara dengan Rp 52 miliar, dari perusahaan Rolls-Royce yang berbasis di Inggris.

Selain Emir, KPK juga menamai pengusaha Soetikno Soedarjo sebagai tersangka. Soetikno adalah pemilik saham dari Connaught International Pte Ltd yang diduga memiliki peran sebagai perantara dalam penyuapan.

Penangguhan kasus pengadaan pesawat untuk Garuda Indonesia

KPK menangguhkan atas kasus penyuapan tersebut. Ini merupakan terkait pengadaan mesin Rolls-Royce untuk pesawat Airbus milik Garuda Indonesia selama periode 2005-2014. Diduga uang dan aset tersebut diberikan oleh Rolls-Royce kepada Emir dengan harapan perusahaan Inggris tersebut bisa menjadi pemasok mesin pesawat terbang untuk kapal induk nasional.

Kasus ini bukan tidak mungkin akan menyeret berbagai petinggi yang ada di Garuda Indonesia. Selain itu, kasus ini juga bisa saja menyeret mantan petinggi Garuda Indonesia yang turut bertanggung jawab atas pengadaan barang ini.

Polisi Mulai Investigasi Kasus Penyerangan Gereja Katolik St. Lidwina

Penyelidikan polisi ke Suliyono, satu-satunya tersangka dalam sebuah serangan di gereja Katolik St. Lidwina di Kabupaten Sleman, Yogyakarta, dimulai pada hari Senin dengan interogasi terhadap tersangka.

Polisi menembakkan tersangka 23 tahun di kaki tersebut untuk melumpuhkannya setelah dia menyerang orang-orang gereja dengan pedang saat Misa di gereja pada hari Minggu pagi.

Pasukan Densus 88 juga akan dilibatkan dalam penyelidikan, Kapolda Yogyakarta Brig. Jenderal Ahmad Dofiri mengatakan.

Polisi Yogyakarta menanyai 11 saksi kejadian tersebut dan sedang menyelidiki kegiatan Suliyono, yang berasal dari Banyuwangi, Jawa Timur, sebelum serangan tersebut terjadi.

Seorang pastor, tiga orang gereja dan satu polisi terluka dalam insiden tersebut. Patung Maria dan Yesus di dalam gereja juga dirusak dengan senjata tajam atau pedang yang dibawah oleh pelaku.

Suliyono diimobilisasi saat petugas Polisi Gamping First Adj. Insp. Al Munir menembaknya di kaki.

Polisi bertemu dengan beberapa ormas di Yogyakarta untuk menyebarkan informasi tentang kejadian tersebut setelah informasi yang samar menyebar melalui media sosial.

“[Untuk mencegah] warga Yogyakarta diprovokasi,” kata Ahmad.

Warga Yogyakarta dan daerah lain juga diharapkan tidak terprovokasi dengan kejadian ini. Ada pun beberapa waktu lalu, kasus serupa seperti penganiayaan ustadz dan beberapa pemuka agama lain juga terjadi. Banyak masyarakat menduga bahwa ini merupakan rangkaian yang memang sudah direncakanan dan ingin membuat kegaduhan dengan membenturkan antar umat beragama yang ada di Indonesia.

Perisitiwa kekerasan untuk target pemuka agama memang sarat akan kerusuhan. Ini bisa dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab dengan melakukan adu domba sehingga membuat kekacauan dalam kerukunan umat beragama yang ada di Indonesia. Adapun semua pihak diminta untuk tetap waspada terhadap adu domba dan mewaspadai provokasi baik yang dilakukan secara terang-terangan maupun dari pemberitaan hoax yang biasanya sering tersebar pada beberapa waktu.

IDI Dan KPK Intesvigasi Bimanesh Sutarjo Terkait Setya Novanto

Ketua Umum Dokter Indonesia (IDI) terpilih Daeng Muhammad Faqih mengatakan bahwa IDI telah bekerja sama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mengetahui apakah ada pelanggaran etika medis yang dilakukan oleh Bimanesh Sutarjo, seorang dokter medis dan tersangka tersumbatnya keadilan.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) baru-baru ini menahan Bimanesh, seorang dokter di rumah sakit swasta Medika Permata Hijau, karena diduga terlibat dalam membantu tersangka terdakwa e-KTP Setya Novanto untuk menghindari penyelidikan saat politisi tersebut, pada saat itu tersangka, dibawa ke rumah sakit menyusul kecelakaan mobil.

IDI meluncurkan probe etis Bimanesh bulan yang lalu, beberapa hari setelah brouhaha di sekitar rawat inap Setya berakhir dengan penahanannya.

“Kami masih menunggu informasi lengkap dari KPK, namun jika dugaan tersebut benar-benar penyesalan keadilan, IDI menganggap hal itu tidak ada kaitannya dengan teknis medis,” kata Daeng kepada The Jakarta Post, Sabtu.

Menurut Kode Etik Medis, dokter diwajibkan untuk melakukan pekerjaan mereka sesuai dengan standar tertinggi dan bebas dari segala hal yang mungkin mempengaruhi prinsip independensi mereka.

Dia menambahkan bahwa IDI masih akan bekerja sama dengan KPK dalam kasus ini.

“Jika KPK menemukan adanya indikasi pelanggaran etika kedokteran, maka IDI akan mengeluarkan klarifikasi,” kata Daeng. “Namun, jika yang terjadi tidak melibatkan masalah etika medis, kami akan menyerahkan kasus ini ke petugas penegak hukum.”

Bimanesh ditahan pada Jumat malam oleh KPK setelah diinterogasi lebih dari 13 jam. Bimanesh diduga membantu Novanto untuk melakukan manipulasi sehingga memberikan keterangan palsu terkait kesehatan Novanto.

Kasus E-KTP yang menyeret Setya Novanto yang sebelumnya menjabat sebagai ketua DPR dan juga ketua umum partai Golkar menjadi sorotan nasional. Novanto beberapa kali berhasil lolos dari jerat hukum sehingga membuat banyak publik geram belum lagi dengan drama-drama sakit hingga terakhir kecelakaan yang terjadi yang melibatkan Setya Novanto.

Ada pun Novanto saat ini telah ditahan oleh KPK dan telah menjalani beberapa kali persidangan. Novanto sendiri mengaku siap membantu KPK untuk membuka nama-nama besar yang juga terlibat dalam kasus E-KTP ini.

KPK Investigasi Kasus RAPBD Jambi

Seorang saksi dalam kasus suap yang terkait dengan musyawarah rancangan RAPBD 2018 Jambi telah mengembalikan sebagian dari uang sogokan tersebut ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Beberapa pejabat pemerintah Jambi dituduh menyuap anggota DPRD Jambi untuk memastikan kehadiran anggota dewan dalam rapat musyawarah anggaran draft.

“Penyidik ​​kami telah menerima uang suap dari seorang individu yang terkait dengan kasus tersebut,” kata juru bicara KPK Febri Diansyah seperti dikutip kompas.com, di Jakarta, Sabtu. “Ini bisa menjadi faktor yang meringankan dalam kasus ini.”

Pejabat yang diduga terlibat dalam penyelidikan tersebut adalah: bertindak sekretaris daerah Jambi Erwan Malik, asisten regional ketiga Jambi Saipudin dan bertindak Kepala Dinas Pekerjaan Umum Jambi Arfan.

Sementara anggota DPRD Jambi Supriono dituduh menerima suap.

Seperti diberitakan sebelumnya, KPK menemukan uang suap sebesar Rp 4,7 miliar (US $ 347,330) dalam sebuah operasi sengatan baru-baru ini.

Penyidik ​​KPK mengatakan bahwa dana tersebut ditujukan untuk anggota Dewan Legislatif Jambi, untuk memastikan bahwa mereka akan menyetujui rancangan anggaran daerah provinsi tersebut pada 2018.

Dilaporkan bahwa beberapa anggota dewan berencana untuk melewati rapat persetujuan anggaran karena tidak ada “jaminan” dari pemerintah Jambi.

“Jaminan” disini mengacu pada uang sogok, yang kerap disebut uang ketok (uang persetujuan).

Kasus RAPBD Provinsi Jambi ini juga mencuatkan nama dari Gubernur Jambi, Zumi Zola. Gubernur Jambi tersebut juga mengatakan kesiapannya apabila dipanggil oleh KPK untuk dimintai keterangan lebih lanjut tentang permasalahan ini.

Zumi Zola merupakan Gubernur Jambi yang mendapat banyak perhatian bahkan sebelum kasus ini. Gubernur Jambi tersebut merupakan mantan artis, dan beberapa waktu sempat viral dikarenakan mengamuk melihat banyaknya petugas rumah sakit yang tidur ketika sedang jadwal menjaga.

Pria Bunuh Pacar Karena Cemburu

Seorang pria, 36, ditangkap oleh Polda Metro Jaya di Cibubur, Jawa Barat, karena diduga membunuh pacarnya.

Penangkapan dilakukan pada pukul 2 pagi pada hari Rabu, beberapa jam setelah mayat korban, Imam Maulana, 19, ditemukan oleh penduduk di dekat toilet di terminal bus Kampung Rambutan di Jakarta Timur.

Juru bicara Kepolisian Jakarta Sr. Comr. Argo Yuwono mengatakan tersangka ditangkap setelah polisi mengidentifikasi mayat tersebut.

“Pelaku dan korban diduga melakukan hubungan, dia cemburu karena korbannya dekat dengan wanita yang tinggal di Bandung [Jawa Barat],” kata Argo, seperti dikutip tribunnews.com.

Kepala Unit Pelanggaran Berat Polda Metro Jaya, Adj. Sr. Comr. Hendy F Kurniawan, mengatakan korban tewas di Laundry Clean House di kompleks bisnis Citra Grand, Cibubur, Bekasi. Baik korban maupun tersangka bekerja di binatu.

Tersangka menutupi tubuh dengan plastik, karpet dan pakaian sebelum dibuang di terminal Kampung Rambutan.

“Pelakunya membawa mayat ke terminal menggunakan taksi berbasis aplikasi,” kata Hendy, menambahkan bahwa dia juga membawa telepon genggam korban setelah menewaskannya.

Kasus ini menghebohkan karena mayat perempuan tersebut dibungkus dan dibuang di Terminal Kampung Rambuatan, Jakarta Timur.

Motiv kecemburuan dalam asmara bukan hanya sekali ini terjadi. Kasus dengan latar belakang kecemburuan antar pasangan sudah beberapa kali terjadi, ini memang membuat banyak perhatian orang. Kasus pembunuhan karena alasan cemburu tentu saja tidak dapat dibenarkan, meskipun memang kadang rasa cemburu dapat membuat gelap mata sehingga melakukan tindakan-tindakan yang berlebihan hingga membunuh.

Gadis Yang Diperkosa 21 Orang Menjalani Konseling

Seorang gadis 13 tahun dari Kabupaten Walenrang, Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan, secara psikologis tidak stabil setelah diperkosa oleh 21 pria di dua lokasi terpisah dan pada waktu yang berbeda.

“Korban takut bertemu orang baru. Ketika kami datang menemuinya kemarin [Senin], dia takut menemui kami. Setelah kami menjelaskan identitas kami, dia setuju untuk menemui kami, “kata Andi Fatmawati Syam, kepala divisi Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) di administrasi Luwu, Selasa.

Tidak hanya itu, dia takut bertemu orang baru, Fatmawati mengatakan bahwa gadis itu telah menjadi pendiam dan sensitif, terutama jika diminta untuk mendiskusikan cobaan berat yang telah dia alami.

“Dia berbicara sangat sedikit. Setiap kali kami menyentuh kejadian tragis itu, matanya tiba-tiba terbangun dengan air mata. Kami tidak bisa melihat kondisi mengerikan itu, “katanya.

Fatmawati mengatakan bahwa PPPA Luwu memberikan korban bantuan hukum dan konseling untuk membantunya mengatasi cobaan tersebut.

Gadis itu, anak kelas satu di sebuah sekolah menengah pertama di Luwu, diperkosa oleh 21 pria berusia 13 sampai 30 tahun. Empat belas tersangka ditangkap pekan lalu sementara tujuh lainnya lainnya masih bertahan.

“Kami sudah mendapatkan identitas tujuh pelaku. Kami yakin mereka bisa segera ditangkap, “kata Kapolda Luwu Adj. Sr. Comr. Ahmad Yanuari Insan pada hari Selasa

Dia mengatakan bahwa gadis itu diperkosa selama bulan Ramadhan di bulan Juni, namun kasus tersebut baru dilaporkan ke polisi pada tanggal 11 Oktober.

Kasus pemerkosaan ini menyita banyak perhatian dari berbagai pihak dan masyarakat. Tindakan keji ini memang sangat disayangkan terjadi, dan baru akhir-akhir ini terungkap lantaran baru dilaporkan ke pihak berwajib pada 11 Oktober lalu.

Kasus ini menjadi perhatian karena masih sering terjadinya kejadian kekerasan dan seksual terhadap wanita. Kampanye pencegahan tindak kekerasan dan seksual terhadap wanita terus diserukan guna untuk menyadarkan berbagai pihak tentang bagaimana perlakuan keji ini menghancurkan segalanya bagi para korbannya.