Prabowo Resmi Diusung Gerindra Ke Pilpres 2019

Ketua Partai Gerindra Prabowo Subianto menerima mandat partainya untuk mencalonkan diri sebagai presiden pada pertemuan koordinasi nasionalnya di Hambalang, Jawa Barat, pada hari Rabu.

Keputusannya mengakhiri spekulasi mengenai apakah ia mempertimbangkan untuk duduk pemilihan untuk mendukung calon lain dalam pilpres 2019. Hal ini juga meningkatkan kemungkinan bahwa pemilihan mendatang melihat pertandingan ulang antara mantan komandan Pasukan Khusus Angkatan Darat dan Presiden Joko Widodo.

“Sebagai mandatari partai, sebagai pemegang mandat Anda […] saya menyatakan bahwa saya telah menyerahkan dan memenuhi keputusan Anda,” kata Prabowo dalam video dari pertemuan tertutup yang diberikan oleh seorang politikus Gerindra.

Sebelumnya pada hari itu, pemimpin oposisi menegaskan bahwa ia hanya akan kontes pemilihan jika partai membangun aliansi yang kuat dengan pihak lain.

Tiba di panggung utama pertemuan di atas kuda, dengan alunan lagu kasar dari lagu marching tradisional “The British Grenadiers”, Prabowo memotong sosok yang mengesankan dalam seragam putih merek Gerindra, celana khaki, dan peci fez hitam.

“Dengan segenap tenaga, jiwa dan raga saya, jika Gerindra memerintahkan saya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden yang akan datang, saya siap untuk melaksanakan tugas itu,” katanya, menurut seorang politikus Gerindra yang hadir, diiringi tepuk tangan dari partai anggota yang hadir, yang pecah dalam teriakan “Prabowo, presiden!”

Namun, Prabowo memotong nyanyian itu dan meminta kesabaran.

“Saya bilang‘ if ’,‘ jika partai itu yang memerintahkan saya, ’” katanya. “Ada satu syarat. Bahkan jika partai memerintahkan saya [untuk menjalankan], saya butuh dukungan dari pihak-pihak yang ramah. ”

Selama beberapa minggu terakhir, Prabowo tampak ragu-ragu apakah akan melawan Presiden Jokowi lagi.

Maksimus Ramses Lalongkoe, direktur eksekutif Institut Analisis Politik Indonesia, mengatakan keraguan Prabowo sebagian besar bersandar pada kurangnya koalisi yang jelas mendukung pencalonannya.

UU Pemilu 2017 menetapkan bahwa partai-partai politik yang berusaha untuk mencalonkan seorang calon presiden diharuskan mengamankan setidaknya 20 persen kursi di Dewan Perwakilan Rakyat atau 25 persen suara rakyat.

Gerindra saat ini hanya memegang 13 persen kursi DPR dan 11,81 persen suara rakyat, yang berarti perlu bergabung dengan partai lain untuk dapat mencalonkan Prabowo atau kandidat potensial lainnya.

Empat partai dengan saham suara signifikan belum secara resmi mendukung kandidat: Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Partai Demokrat (PD).

PAN dan PKS Jadi ‘Teman’ Gerindra

PAN dan PKS telah bekerja sama dengan Gerindra baru-baru ini, terutama selama pemilihan gubernur Jakarta yang diperdebatkan tahun lalu.

Seorang pejabat Gerindra mengatakan bahwa Prabowo mungkin menyatakan pencalonannya di Banyumas, Jawa Tengah, seandainya partai itu mendapat dukungan dari PAN dan PKS.

Namun, PAN tampaknya enggan tentang secara tegas mendukung Prabowo, dengan ketuanya Zulkifli Hasan, yang menghadiri pertemuan Gerindra, mengatakan bahwa partai itu belum membuat keputusan. “Jika PDI-P [Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Jokowi] mengundang kami, kami juga akan datang dan berbicara,” katanya seperti dikutip oleh Antara.

Gerindra dan PKS memiliki kursi yang cukup di DPR untuk menominasikan Prabowo, tetapi kemungkinan bahwa Prabowo mencari lebih banyak dukungan untuk menyesuaikan aliansi politik yang jauh lebih besar di belakang Jokowi, yang mendapat dukungan dari lima partai.

Maksimus mengatakan lanskap politik Indonesia yang dinamis berarti bahwa pihak-pihak masih mencari tahu gerakan apa yang mungkin memberi mereka keunggulan.